Pengertian dan Macam macam Sistem Ekonomi di Dunia

Pembahasan kali ini akan membahas tentang macam macam sistem ikonomi, pengertian sistem ekonomi,  macam macam sistem perekonomian, sistem ekonomi komando, sistem ekonomi liberal, sistem ekonomi pancasila, sistem ekonomi islam, sistem ekonomi kapitalis, sistem ekonomi sosialis, macam macam sistem ekonomi di dunia dan pengertian sistem.

Sistem Ekonomi


Tiga masalah pokok ekonomi yang sudah diuraikan panjang lebar di muka tentu harus dicarikan pemecahannya oleh tiap masyarakat atau oleh tiap negara.
Pengertian dan Macam macam Sistem Ekonomi di Dunia
Gambar: Ekonomi 


Cara memecahkan tiga masalah pokok tersebut akan sangat bergantung pada sistem ekonomi yang dianut oleh masing-masing negara.

Sistem ekonomi adalah cara suatu negara mengatur kehidupan ekonominya dengan menggunakan perangkat tertentu, seperti peraturanperaturan dan kebijakan-kebijakan.
Sistem ekonomi yang dianut oleh setiap negara berbeda-beda.

Sistem ekonomi yang dianut oleh suatu negara bergantung pada keputusan dari lembaga tertinggi atau yang paling berkuasa dari negara tersebut yang didasarkan pada pertimbangan filsafat, budaya, sejarah, cita-cita rakyat serta motif-motif tertentu dari pemerintah.

Sistem ekonomi suatu negarapun bisa berubah bergantung pada keputusan tertinggi dari negara tersebut. Sebagai contoh, Indonesia pernah menganut sistem ekonomi terpimpin untuk kemudian berubah menganut sistem ekonomi kerakyatan (sesuai Tap MPR No. IV/MPR/1999).
Pengertian dan Macam macam Sistem Ekonomi di Dunia


Berikut ini akan diuraikan secara terperinci macam-macam sistem ekonomi.

1. Sistem Ekonomi Tradisional

Sistem ekonomi tradisional banyak dimanfaatkan manusia pada zaman dulu. Pada zaman ini cara berproduksi masih mengandalkan tenaga manusia dan sumber daya alam.

Jadi hanya menggunakan faktor produksi asli. Dan kalaupun menggunakan alat produksi, bentuk alatnya masih sangat sederhana seperti kapak batu, sumpit, dan sejenisnya.

2. Sistem Ekonomi Komando (sosialis)

Sistem ekonomi komando (terpusat atau terpimpin) adalah sistem ekonomi yang segala sesuatunya diatur oleh pemerintah pusat.

Dalam hal ini pemerintah pusat memiliki kewenangan penuh untuk menentukan apa, bagaimana, dan untuk siapa barang dan jasa diproduksi.

Sistem ekonomi komando dijalankan berdasarkan ajaran Karl Mark (1818-1883) yang tercantum dalam bukunya Das Kapital dan Manifesto Komunis.

3. Sistem Ekonomi Liberal (kapitalis)

Apabila pada sistem ekonomi komando pemerintah yang memegang peran utama dalam mengatur kehidupan ekonomi maka pada sistem ekonomi liberal pengaturan kegiatan ekonomi sepenuhnya diserahkan pada masyarakat.

Masyarakatlah yang menentukan apa, bagaimana, dan untuk siapa barang dan jasa diproduksi. Pada sistem ini segala kegiatan ekonomi akan ditentukan oleh kekuatan pasar, yakni kekuatan yang dibentuk oleh pertemuan antara permintaan dan

4. Sistem Ekonomi Islam

Sistem Ekonomi Islam adalah Suatu system ekonomi yang didasarkan pada ajaran dan nilai-nilai Islam. Sumber dari keseluruhan tersebut adalah Al-Qur’an, As-Sunnah, Ijma, dan Qiyas.

Nilai-nilai system ekonomi Islam ini merupakan bagian integral dari keseluruhan ajaran Islam yang komprehensif dan telah dinyatakan Allah SWT. sebagai ajaran yang sempurna (QS. Al-Maa’idah:3)

Karena didasarkan pada nila-nilai Ilahiah, system ekonomi Islam tentu saja akan berbeda dengan system ekonomi Kapitalis yang didasarkan pada ajaran kapitalis, dan juga berbeda dengan system ekonomi sosialis yang didasarkan pada ajaran sosialisme.

System ekonomi Islam memiliki sifat-sifat baik dari kapitalisme dan sosialisme, namun terlepas dari sifat buruknya. Ekonomi Islam memiliki sifat dasar sebagai ekonomi Rabbani dan Insani.

Disebut ekonomi Rabbani karena sarat dengan arahan dan nilai-nilai Ilahiah. Lalu ekonomi Islam dikatakan memiliki dasar sebagai ekonomi Insani karena system ekonomi ini dilaksanakan dan ditujukan untuk kemakmuran manusia.

4. Sistem Ekonomi Campuran

Sistem ekonomi campuran merupakan gabungan atau campuran dari sistem ekonomi komando dengan sistem ekonomi liberal.

Pada sistem ini masyarakat diberi kebebasan untuk melakukan kegiatan ekonomi, tetapi pemerintah masih berperan untuk mengendalikan dan mengawasi kegiatan ekonomi masyarakat.

Tujuan sistem ini adalah agar tidak terjadi dampak negatif (keburukan) dari sistem ekonomi komando dan sistem ekonomi liberal.

5. Ekonomi Pancasila 

Sistem ekonomi pancasila adalah sebuah sistem perekonomian yang  didasarkan pada lima sila dalam Pancasila. Istilah Ekonomi Pancasila baru  muncul pada tahun 1967 dalam suatu artikel Dr. Emil Salim.

Ketika itu belum begitu jelas apa  yang dimaksud dengan istilah itu. Istilah itu menjadi lebih jelas ketika pada tahun 1979,  Emil Salim membahas kembali yang dimaksud dengan "Ekonomi Pancasila".

Pada esensinya, Ekonomi Pancasila adalah suatu konsep kebijaksanaan ekonomi, setelah mengalami pergerakan seperti  bandul jam dari kiri ke kanan, hingga mencapai titik keseimbangan.

Ke kanan artinya bebas mengikuti  aturan pasar, sedangkan ke kiri artinya mengalami intervensi negara dalam bentuk perencanaan terpusat.

Secara sederhana, Ekonomi Pancasila dapat disebut sebagai sebuah sistem ekonomi pasar dengan pengendalian  pemerintah atau "ekonomi pasar terkendali".

Mungkin ada istilah-istilah lain yang mendekati pengertian  "Ekonomi Pancasila", yaitu sistem ekonomi campuran, maksudnya campuran antara sistem kapitalisme dan  sosialisme atau sistem ekonomi jalan ketiga.  Sumber: Wiki Pedia

0 Response to "Pengertian dan Macam macam Sistem Ekonomi di Dunia"

Post a Comment

wdcfawqafwef