Teori David Ricardo dan Harga Derivasi Tanah

Pembahasan kali ini akan membahas tentang teori Von Thunen, teori harga derifasi tanah dan  teori David ricardo

Teori-Teori Yang Berkaitan Dengan Sewa Tanah

Teori David Ricardo

Teori ini dikemukakan oleh David Ricardo dan merupakan pengembangan dari pendapat Adam Smith. Menurut David Ricardo, perbedaan sewa tanah terjadi karena adanya perbedaan kesuburan tanah.

Tanah yang subur akan menerima sewa tanah yang lebih tinggi dibanding tanah yang tidak subur. Mengapa demikian? Karena tanah yang subur mampu memberikan hasil yang lebih banyak dibanding tanah yang tidak subur.

Teori David Ricardo dan Harga Derivasi Tanah
David Ricardo
Dengan demikian, tinggi rendahnya sewa tanah bergantung pada tingkat kesuburan tanahnya. Sewa tanah yang berbeda disebut dengan istilah “di fferential rent” (yang berasal dari kata rent = sewa dan di fferential = berbeda). Sehingga, teori David Ricardo disebut juga dengan istilah “Teori Sewa Tanah Diferensial

Pada umumnya petani akan mengolah terlebih dahulu tanah yang subur karena memberikan hasil yang memuaskan. Tetapi sekarang ini tanah yang tidak subur dan gersang juga sudah diolah.

Jumlah penduduk yang semakin bertambah (mencapai 6 miliar) dan kemajuan teknologi telah mendorong manusia untuk mengolah tanah yang tidak subur dan gersang.

Dewasa ini, di negara-negara Timur Tengah pun dengan menggunakan teknologi pertanian yang modern telah mampu mengolah tanah yang gersang menjadi lahan pertanian yang subur, menghijau dan menghasilkan aneka sayursayuran dan buah-buahan.

Teori David Ricardo hanya memperhitungkan tinggi rendahnya sewa tanah berdasarkan tingkat kesuburan tanah dan belum memperhitungkan letak tanah yang ternyata juga mampu memengaruhi tinggi rendahnya sewa tanah.

b. Teori Von Thunen

Von Thunen mengembangkan Teori David Ricardo dengan menambahkan “letak tanah” sebagai faktor yang mampu memengaruhi tinggi rendahnya sewa tanah.

Beberapa bidang tanah yang memiliki tingkat kesuburan yang sama tetapi letaknya berbeda-beda (ada yang dekat pasar, dekat jalan raya, dekat pabrik atau jauh di pedalaman) tentu memiliki sewa tanah yang berbeda-beda.

Menurut Von Thunen, tanah yang subur dan letaknya strategis (mudah dijangkau atau dekat kota) memiliki sewa tanah yang mahal, karena letak yang strategis memudahkan hasil pertanian cepat diangkut ke tempat-tempat penjualan dengan biaya murah.

Dalam kenyataan sehari-hari, ada bermacam-macam kegiatan ekonomi seperti kegiatan di terminal, pasar, pusat-pusat perbelanjaan, perusahaan, dan pusat perkantoran yang memerlukan tempat-tempat strategis dan tidak terlalu mengutamakan unsur kesuburan tanah.

Dalam kasus demikian, faktor utama yang menentukan tinggi rendahnya sewa tanah adalah “letak tanah”. Semakin strategis letak tanah semakin mahal pula sewa tanah.

c. Teori Harga Derivasi Tanah

Menurut teori ini, tinggi rendahnya sewa tanah ditentukan oleh tinggi rendahnya permintaan barang yang dihasilkan oleh tanah tersebut.

Contoh, bila permintaan akan padi meningkat maka petani akan berusaha menambah permintaan akan tanah untuk ditanami padi.

Karena permintaan tanah meningkat maka sewa tanah juga akan meningkat. Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa tinggi rendahnya sewa tanah ditentukan oleh tinggi rendahnya permintaan barang yang dihasilkan oleh tanah tersebut (padi).

0 Response to "Teori David Ricardo dan Harga Derivasi Tanah"

Post a Comment

wdcfawqafwef