Maslah Poko Ekonomi Modern dan Klasik Lengkap beserta Contohnya.

Pembahsan kali ini akan membahas mengenai pengertian masalah pokok ekonomi, masalah pokok ekonomi modern, pengertian masalah pokok ekonomi, makalah masalah pokok ekonomi, contoh masalah pokok ekonomi, masalah poko perekonomian dan masalah pokok perekonomian.

Pokok Permasalahan Ekonomi


Masalah Pokok Ekonomi Klasik

Pokok masalah ekonomi klasik merupakan bahasan teori ekonomi klasik. Teori didasarkan pada pemikiran Adam Smith, David Ricardo dan Jhon Stuart Mill.

Masalah pokok ekonomi klasik adalah masalah ekonomi yang dilihat dari sudut pandang yang sederhana. Pada dasarnya pemikiran ini bertujuan pada satu hal., yaitu kemakmuran, yang dimaksud dengan kemakmuran disini adalah situasi dimana semua barang/jasa yang dibutuhkan manusia telah tersedia.

Apabila dirinci permasalahan ekonomi klasik terdiri dari :

a. Masalah Produksi

Masalah Produksi permasalahan yang menyangkut bagaimana memproduksi semua (barang dan jasa yang dibutuhkan orang banyak. Dasar pemikirannya disini adalah melakukan produksi untuk memenuhi kebutuhan masyarakat secara umum.

b. Masalah Distribusi

Masalah Distribusi setelah benda pemuas kebutuhan diproduksi, masalah yang harus dipikirkan adalah bagaimana supaya benda-benda tersebut bisa sampai ke tangan konsumen yang membutuhkan. Sistem distribusi klasik adalah melalui transaksi langsung antara produsen dengan konsumen yang dilakukan di pasar (pasar nyata).

c. Masalah Konsumsi

Masalah Konsumsi menyangkut permasalahan apakah benda pemuas kebutuhan yang diproduksi memang benda yang dapat dimiliki oleh konsumen, merupakan barang yang tepat, dibutuhkan, diinginkan dan mampu dibeli konsumen.

Masalah Pokok Ekonomi Modern

Pokok masalah ekonomi modern didasarkan pada kelangkaan dan pilihan. Masalah kelangkaan menjadi penyebab masalah dalam memilih (problem of choice) sehingga muncullah empat pertanyaan mendasar tentang what, how, who dan for whom. 

Walaupun setiap masyarakat menghadapi pertanyaan yang sama, namun cara mengatasinya berbeda, perbedaan inilah yang melahirkan sejumlah sistem ekonomi.

Keempat masalah fundamental tersebut didefenisikan dalam tiga pertanyaan oleh Ekonomi Modern, yaitu :

a. Apa yang harus diproduksi (What to produce)

Masalah ini menyangkut jenis dan jumlah barang yang akan diproduksi. Dengan sumber daya yang terbatas masyarakat harus memutuskan barang yang akan diproduksi.

Masyarakat dapat memilih satu atau beberapa jenis barang dan jasa yang akan diproduksi, apakah akan memproduksi bahan makanan, obatobatan, senjata, mesin industri, peralatan elektronik, mainan anak dsb. Masyarakat tidak mungkin memproduksi semua jenis benda pemuas kebutuhan tersebut.

Inilah permasalahan yang pertama kali muncul yang berkaitan dengan terbatasnya sumber daya/faktor produksi oleh karena itu perlu ditentukan dengan cermat juga jumlah produksinya.

Untuk dapat mengetahui secara tepat perlu dilakukan penelitian atau survey pasar. Contoh nya memiliki sebidang tanah yang terletak di tepi jalan raya, akan diapakan tanah tersebut?

ditanami kedelai, jagung, dijadikan kebun tanaman hias, atau dibangun ruko? begitu juga jika memiliki sejumlah dana, akan digunakan untuk memproduksi apa dan berapa jumlahnya, agar diperoleh keuntungan yang maksimum.

Pertanyaanpertanyaan tersebut harus dicari jawabannya dengan cermat. Hal ini mengingat kesalahan dalam memberi jawaban akan berakibat tidakterpenuhinya kebutuhan masyarakat sehingga keuntungan yang akan diperoleh produsen menjadi hilang.

b. Bagaimana cara memproduksi (How to produce)

Setelah adanya kepastian mengenai jenis dan jumlah barang yang dikehendaki masyarakat, langkah berikutnya adalah melakukan persiapan untuk memproduksi produk tersebut.

Biasanya hal ini berkaitan dengan teknologi atau metode produksi apa yang akan digunakan untuk memproduksi barang/jasa tersebut, berapa jumlah tenaga kerja, jenis mesin apa, serta bahan mentah apa yang akan digunakan. Perlu juga faktor-faktor penting yang dipertimbangkan antara lain:

Bagaimana memilih kombinasi sumberdaya yang digunakan , yaitu sumber daya alam, sumber daya manusia dan sumber daya modal, sehingga diperoleh hasil optimal dalam pemenuhan kebutuhan masyarakat.

Bagaimana mengelola biaya produksi agar dengan biaya minimum diperoleh laba maksimum.

Manakah yang harus lebih dominan, intensifikasi modal (lebih banyak menggunakan mesin/peralatan) atau intensifikasi tenaga kerja (padat karya)? Cara produksi padat karya mungkin hasilnya kurang banyak, tetapi memberikan kesempatan kerja bagi orang banyak

Bagaimana kestabilan harga dan nilai uang serta pengaruh ekonomi dunia

c. Untuk Siapa barang dan jasa didistribusikan (For Whom)

Hal ini juga berkaitan dengan cara mendistribusikan barang atau jasa ke dalam pasar. Edngan katalain siapa yang membutuhkan barang tersebut dan siapa saja yang menikmati hasilnya. Untuk merumuskan jawaban dari pertanyaan “untuk siapa” hal-hal yang perlu dipertimbangkan antara lain:

Siapa pengguna atau pemakai produk yang diproduksi?
Bagaimana cara distribusi agar barang atau jasa sampai pada konsumen?
Apakah angkatan kerja mendapat pekerjaan atau tempat mencari nafkah?
Maslah Poko Ekonomi Modern dan Klasik Lengkap beserta Contohnya.

Kalau tingkat pengangguran tinggi, daya beli masyarakat akan rendah dan berakibat pada terbengkalainya hasil produksi.

Setelah ada penentuan yang jelas tentang barang atau jasa apa yang akan diproduksi,bagaimana cara memproduksi dan untuk siapa barang diproduksi (what, how, dan for whom) langkah selanjutnya adalah melaksanakan produksi sesuai rencana tersebut.

Dalam pelaksanaan ini perlu konsistensi agar tidak ada pihak yang mengalami kerugian. Untuk itu harus teliti benar dalam merumuskan tiga permasalahan pokok ekonomi tersebut.

1 Response to "Maslah Poko Ekonomi Modern dan Klasik Lengkap beserta Contohnya."

wdcfawqafwef