Cara Menghitung, Perhitungan dan Penghitungan Pajak Penghasilan PPh 21 Beserta Contohnya

adsense 336x280
Loading...
Sejatinya menghitung pajak penghasilan bukanlah tugas setiap individu, melainkan perhitungan pajak penghasilan PPh 21 adalah tugas dari dinas perpajakan itu sendiri. Jika anda  bisa cara menghitung pajak penghasilan (PPH ) 21 maka tidak mengapa, yang jelas anda pasti akan kerepotan pada tiap pembayarn pajak. Jika anda tidak mau repot menghitung pajak penghasilan tersebut dan takut salah cara menghitung pajak penghasilan PPh 21 maka sebaiknya anda serahkan saja pada dinas perpajakan yang menghitungnya.

Memang sudah banya contoh cara mgnhitung pph 21 karyawan yang bisa anda cari di buku-buku atau di internet.  Bagi anda yang ingin mengetahui cara menghitung pajak penghasilan perbulan maka silahkan baca contoh perhitungan pph apajak penghasilan berikut ini.


Pajak penghasilan PPh Pasal 21

Pengertian dari Pajak Penghasilan (PPh) Pasal 21 merupakan pajak penghasilan yang dikenankan atas penghasilan berupa gaji, upah, honorarium, tunjuangan dan pembayaran lain dengan nama atau bentuk apapun sehubungan dengan paekerjaan, jasa atau kegiatan yang dilakukan oleh wajib pajak orang pribadi dalam begeri.

Pemotong PPh Pasal 21 dan/atau PPh Pasal 26 


a. Memberikan kerja yang tiridiri dari orang pribadi dan badan baik merupakan pusat maupun cabang, perwakilan atau unit yang membayar gaji, upah, honorarium, tunjangan dan pembayaran lain dengan nama dan dalam benruk apapun, sebagai imbalan sehubungan  dengan pekerjaan atau jasa yang dilakukan oleh pegawai atau bukan pegawai.

b. Bendahara atau pemegang kas pemerintah

c. Dana pensiun badan penyelenggara jaminan sosial tenaga kerja dan badan-badan lain yang membayar uang pensiun dan tunjangan hari tua atau jaminan hari tua.
Cara menghitung pajak penhasilan untuk karyawati yang tidak memiliki NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak)

Contoh soal:

Septi adalah karyawati pada PT CIPTA, menikah dan mempunyai 2 orang anak (suami bekerja). Setiap bulannya ia memproleh gaji sebesar Rp. 4.750.000, tunjangan transpor dan tunjangan makan masing-masing Rp 900.000 dan Rp Rp 850.000. kemudian iuran pensiun sebesar Rp 90.000 yang ia bayarkan setiap bulannya. Berapakah besarnya PPh pasal 21 yang terutang atas penghasilan Septi tiap bulannya apabila ia belum memiliki NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak).

Carapenyelesaiannya:

Untuk mencari Pajak Penghasilan yang harus dibayarkan septi pada tiap bulannya maka ada beberapa langkah yang harus dilakukan yaitu:

Langkah pertaman, karna penghasilan Bruto atau kotornya sudah jelas dari gaji perbulannya saja maka kita langsung mencari berapa penghasilan netto setiap bulannya yaitu dengan mengurangi antara penjumlahan besar gaji dalam sebulan ditambah tunjangan transpor dan tunjangan makan, dengan jumlah biaya jabatan ditambah iuran pensiun yang dibayarkannya tiap bulannya.
Penghasilan Netto/bulan = (gaji perbulan + tunjangan) – (biaya jabatan + iuran pensiun).
Langkah kedua, mencari berapa penghasilan atau pendapatan Netto per tahunnya yaitu dengan mengalikan 12 (karna dalam satu tahun terdapat 12 bulan) dari penghasilan netto perbulan yang sudah dicari tadi.
Penghasilan netto/Tahun = Penghasilan Netto/Bulan x 12
Langakh ketiga, mengetahui penghasilan tidak kena pajak (PTPK) atas pihak yang terutang

PTKP (penghasilan tidak kena pajak) Bagi yang sudah menikah

K/0 (sudah menikah tidak memiliki tanggunang) PTKP sebesar Rp. 39 000 000/tahun, Rp 3.250.000/bulan, dan Rp 108.333/ hari.
K/1 (sudah menikah memiliki tanggungan satu) PTKP sebesar Rp. 42 000 000/tahun, Rp 3.500.000/bulan, dan Rp 116.667/ hari.
K/2 (sudah menikah memiliki tanggungan dua) PTKP sebesar Rp. 45 000 000/tahun, Rp 3.750.000/bulan, dan Rp 125.000/ hari.
K/3 (sudah menikah memiliki tanggungan tiga) PTKP sebesar Rp. 48 000 000/tahun, Rp 4.000.000/bulan, dan Rp 133.333/ hari.
Lebih dari tiga anak maka tetap tidhitung tiga.

PTKP (penghasilan tidak kena pajak) Bagi yang belum menikah

Tk/0 (belum menikah memiliki tidak memiliki tanggungan) PTKP sebesar Rp. 36 000 000/tahun, Rp 3.000.000/bulan, dan Rp 100.000/ hari.
Tk/1 (belum menikah memiliki tanggungan satu) PTKP sebesar Rp. 39 000 000/tahun, Rp 3.250.000/bulan, dan Rp 108.333/ hari.
Tk/2 (belum menikah memiliki tanggungan dua) PTKP sebesar Rp. 42 000 000/tahun, Rp 3.500.000/bulan, dan Rp 116.667/ hari.
Tk/3 (belum menikah memiliki tanggungan tiga) PTKP sebesar Rp. 45 000 000/tahun, Rp 3.750.000/bulan, dan Rp 125.000/ hari.

Akan tetapi pada tiap tahunnya ada perubahab kebijakan mengenai tari-tarif yang sudah dijelaskan diatas, jika anda ingin menghitungnya maka pastikan dulu apakah tarif marginalnya sudah berubah atau belum.

Langkah keempat, mencari penghasilan kena pajak (PKP) caranya yaitu penghasilan netto pertahun dikurang penghasilan tidak kena pajak (PTKP).
PKP = penghasilan netto/tahun – PTKP
Langkah kelima, menghitung PPh 21 atas PKP penghasilan kena pajak.

Langkah keenam, yaitu mencari berapa besar pajak penghailan yang harus dibayar pada tiap bulannya.

Ada beberapa ketentuan yang perlu anda ketahui Sesuai dengan Pasal 17 ayat 1, Undang-Undang No. 36 tahun 2008, tarif pajak penghasilan pribadi perhitungannya dengan menggunakan tarif progresif sebagai berikut:

Jika memiliki NPWP           /          Jika tidak memiliki NPWP
5%                    (0 – Rp 50.000.000,00)                     6%
15%           ( Rp 50 000.000 – Rp 250 000.000)        18%
25%          ( Rp 250 000.000 – Rp 500 000.000)      30%
30%          ( Rp 500 000.000 – Rp ....................)       35 %
Jawab:

Diketahui
Karyawati K2 tidak memiliki NPWP
Gaji perbulannya Rp 4.750.000
Tunjangan trasnfer dan Makan  Rp 900.000, dan Rp 850.000
Iuran pensiun/bulan RP 900.000

Gaji pebulan                                                                                                  Rp 4.750.000
Tunjangan transfer                                                                                        Rp    900.000
Tunjangan Makan                                                                                         Rp    850.000
                                                                                                                ------------------- +
Penghasilan Bruto perbulan                                                                          Rp 6.500.000

Biaya jabatan 5% x Rp 6.500.000 = Rp 325.000
Iuran pensiu                                      Rp 900.000
                                                          -------------- +
                                                                                                                      Rp    415.000
                                                                                                                      ----------------  -
Penghasilan Netto perbulan                                                                          Rp   5.085.000

Penghasilan Netto pertahun x 12                                          Rp 61.020.000
PTKP                                                                                     Rp 45.000.000
                                                                                              -----------------  -
PKP                                                                                       Rp 16.020.000

PPh 21 pertahun             6% x  Rp 16.020.000 = Rp 961.200
Pajak perbulan yang harus dibayarkan Rp 961.200 : 12 = Rp 80.100

Loading...
adsense 336x280
Loading...

0 Response to "Cara Menghitung, Perhitungan dan Penghitungan Pajak Penghasilan PPh 21 Beserta Contohnya"

Post a Comment