Contoh dan Cara Membuat Laporan Harga Pokok Produksi (HPP) Perusahaan Manufaktur dalam Akuntansi Biaya Serta Perhitungannya

Loading...
Loading...
Pembahsan kali ini akan membahas mengenai laporan harga pokok produksi, contoh laporan harga pokok produksi, metode harga pokok proses, contoh laporan harga pokok produksi perusahaan manufaktur, perhitungan harga pokok produksi, laporan harga pokok penjualan perusahaan manufaktur, perhitungan hpp, mencari hpp, contoh harga pokok produksi, akuntansi biaya harga pokok produksi, contoh laporan keuangan perusahaan, penentuan harga pokok produksi dan contoh laporan harga pokok produksi dalam akuntansi biaya.


Pengertian

Beban pokok penjualan (COGS) adalah istilah akuntansi untuk menggambarkan biaya langsung yang terkait dengan produksi barang atau jasa. HPP tercantum dalam laporan laba rugi.

Membuat Laporan Beban pokok produksi (Cost of Goods Manufactured Statement)

Kegiatan produksi selama periode dilaporkan dalam laporan beban pokok produksi. Laporan ini merupakan perhitungan harga pokok barang yang telah selesai diproduksi selama suatu periode.

Jurnal dan Buku Besar

Untuk menggambarkan pencatatan dan pelaporan beban pokok produksi dalam sebuah perusahaan pabrik, anggaplah bahwa transaksi-transaksi berikut ini terjadi di PT Surya Dunia Abadi, sebuah perusahaan manufaktur.

Pembelian Bahan Baku

Selama tahun 200A, PT Surya Dunia Abadi membeli secara kredit bahan baku seharga Rp 1.440.000,00. Potongan pembelian, retur pembelian dan pengurangan harga serta transaksi-transaksi lain yang berhubungan dengan pembelian bahan baku diabaikan dalam contoh ini. Ayat jurnal yang perlu dibuat untuk pembelian tadi, jika dicatat dalam jurnal umum adalah sebagai berikut:


Contoh dan Cara Membuat Laporan Harga Pokok Produksi (HPP) Perusahaan Manufaktur dalam Akuntansi Biaya Serta Perhitungannya


Ayat jurnal di atas merupakan gabungan transaksi selama setahun. Dalam kenyataannya, pencatatan dilakukan untuk tiap transaksi dalam buku pembelian. Pembayaran hutang dagang tidak diperhatikan lagi dalam ilustrasi ini. Akibat ayat jurnal di atas rekening Pembelian Bahan Baku pada tanggal 31 Desember 200A akan bersaldo debit sebesar Rp 1.440.000,00.

Pemakaian Tenaga Kerja Langsung

Selama tahun 200A, pembayaran gaji kepada tenaga kerja langsung berjumlah Rp 150.000,00. Gaji yang masih harus dibayar pada akhir tahun berjumlah Rp 23.000,00. Ayat jurnal yang harus dibuat adalah sebagai berikut:

Contoh dan Cara Membuat Laporan Harga Pokok Produksi (HPP) Perusahaan Manufaktur dalam Akuntansi Biaya Serta Perhitungannya

Sekali lagi, ayat jurnal di atas adalah gabungan dari seluruh transaksi selama satu tahun. Kenyataannya, pencatatan dilakukan untuk tiap pembayaran dalam buku pengeluaran kas. Sementara itu, gaji yang masih harus dibayar dicatat sebagai ayat jurnal penyesuaian.

Pemakaian Biaya Overhead Pabrik

Dalam tahun 200A biaya overhead pabrik yang dibebankan dalam produksi berjumlah Rp 450.000. Jumlah ini sudah termasuk ayat jurnal penyesuaian yang diperlukan. Ayat jurnal yang perlu dibuat pada waktu pembelian biaya-biaya tersebut adalah sebagai berikut:

Pembayaran hutang dagang dalam buku pengeluaran kas tidak diperlihatkan dalam contoh ini. Juga pembebanan biaya yang berasal dari pembayaran di muka. Untuk biaya penyusutan, ayat jurnal yang dibuat adalah sebagai berikut:


Dalam contoh perusahaan dagang, penyusutan dicatat melalui jurnal penyesuaian. Ayat jurnal penyusutan tersebut di atas terdiri dari dua bagian. Penyusutan mesin dibebankan seluruhnya dalam biaya pabrik (manufacturing cost). 

Sementara itu, penyusutan bangunan, kendaraan dan peralatan (total Rp 28.500) dialokasikan ke biaya pabrik (manufacturing cost), penjualan seta administrasi dan umum. Pengalokasian dilakukan berdasarkan penggunaan masing-masing aktiva tetap.

Dalam neraca lajur perusahaan manufaktur terdapat rekening yang belum pernah dibahas sebelumnya, yaitu aktiva tak terwujud. Aktiva tak berwujud adalah aktiva tetap yang secara fisik tidak nyata. 

Contoh aktiva tak berwujud adalah hak paten dan goodwill. Aktiva tak berwujud, seperti halnya aktiva tetap, harus disusutkan. Penyusutan untuk aktiva tak berwujud disebut amortisasi (amortization). 

Amortisasi aktiva tak berwujud juga dapat dialokasikan ke biaya pabrik (manufacturing cost), biaya penjualan serta biaya administrasi dan umum. Ayat jurnal yang dibuat untuk mencatat dan mengalokasikan biaya amortisasi adalah sebagai berikut:


Pada halaman-halaman berikut ini ditampilkan neraca lajur milik PT Surya Dunia Abadi seperti nampak dalam Tabel 1-1. 

Perhatikan rekening-rekening yang dipakai dan bandingkan dengan perusahaan dagang yang pernah dipelajari sebelumnya. Secara garis besar, bagan rekening yang digunakan oleh PT Surya Dunia Abadi adalah sebagai terlihat dalam Tabel 1-2.



Rekening persediaan terdiri dari tiga macam, yakni persediaan bahan baku, persediaan dalam proses dan persediaan barang jadi. Sementara itu, dalam kelompok aktiva tetap terdapat rekening mesin-mesin dengan akumulasi penyusutannya. 

Rekening mesin-mesin digunakan untuk mencatat harga perolehan mesin-mesin pabrik yang digunakan dalam proses produksi. Kelompok rekening aktiva tak berwujud digunakan untuk mencatat nilai buku aktiva tak berwujud yang dimiliki perusahaan.

Dalam perusahaan pabrik terdapat kelompok biaya tambahan, yakni biaya pabrik. Seperti telah dijelaskan, kelompok ini untuk menampung biaya-biaya yang terjadi di pabrik. 

Biaya-biaya tersebut merupakan bagian dari beban pokok produksi. Biaya usaha dibagi dalam kelompok-kelompok: 
  1. biaya penjualan:
  2. biaya administrasi dan umum dan;
  3. biaya lain-lain. 

Pengelompokan biaya berdasarkan atas bagian atau fungsi di mana biaya tersebut harus dibebankan. Biaya-biaya penjualan adalah biaya-biaya yang dibebankan/terjadi pada bagian atau fungsi penjualan dan pemasaran. 

Biaya administrasi dan umum adalah biaya-biaya untuk kegiatan umum perusahaan. Jika ternyata ada sejumlah biaya yang bermanfaat untuk lebih dari satu bagian/fungsi, maka biaya yang bersangkutan perlu dialokasikan.

Dibandingkan dengan neraca lajur perusahaan dagang, ada satu kolom tambahan dalam neraca lajur perusahaan pabrik. Kolom itu ialah Laporan Beban pokok produksi. 

Angka-angka dalam neraca saldo disesuaikan, yang diperlukan untuk menghitung harga pokok barang yang selesai diproduksi, dipindahkan ke kolom ini. Angka-angka dalam kolom itu merupakan dasar untuk menyusun laporan beban pokok produksi.

Jurnal Penyesuaian

Ayat jurnal penyesuaian dalam neraca lajur Tabel 1-1 sudah sangat disederhanakan. Beberapa ayat jurnal penyesuaian yang dibuat dalam perusahaan dagang tidak muncul lagi. Ini memang dirupiahgaja, agar dapat dengan mudah dibedakan dengan yang telah dibahas sebelumnya. 

Pada dasarnya, perbedaan dengan perusahaan dagang adalah ayat jurnal penyesuaian untuk persediaan bahan baku dan persediaan dalam proses. Rekening-rekening ini tidak ada pada perusahaan dagang. Ayat jurnal penyesuaian yang perlu dibuat untuk persediaan bahan baku adalah sebagai berikut:


Ayat jurnal penyesuaian (A) berhubungan dengan persediaan awal bahan baku. Jumlah yang tercantum di neraca saldo merupakan saldo awal rekening tersebut. Jadi, jurnal penyesuaian perlu dibuat untuk membebankan saldo awal untuk mengganti saldo rekening bahan baku dengan jumlah yang ada pada akhir periode. 

Dengan ayat jurnal penyesuaian tersebut, dapat dihitung jumlah pemakaian bahan baku. Perhatikan adanya rekening ikhtisar beban pokok produksi. Rekening ini, seperti halnya ikhtisar Laba Rugi, digunakan untuk menutup rekening-rekening biaya pabrik, pembelian bahan baku serta persediaan bahan baku dan persediaan dalam proses. Dari rekening ini dapat dihitung beban pokok produksi.

Hal yang sama dilakukan terhadap persediaan dalam proses. Ayat jurnal penyesuaian yang perlu dibuat adalah sebagai berikut:



Ayat jurnal penyesuaian yang dibuat untuk persediaan barang jadi tidak berbeda dengan yang telah dibahas dalam perusahaan dagang. Yaitu, yang berhubungan dengan jurnal penyesuaian untuk persediaan barang dagang. Ayat jurnal penyesuaian ini membebankan saldo awal persediaan barang jadi ke beban pokok penjualan, sekaligus mengganti saldonya dengan nilai persediaan akhir. 
Perhatikan ayat jurnal penyesuaian berikut:


Laporan Keuangan

Dalam neraca lajur perusahaan pabrik terdapat satu kolom tambahan. Yaitu, laporan beban pokok produksi. Angka-angka dalam kolom ini merupakan dasar untuk menyusun laporan beban pokok produksi. Total debit dan kredit kolom ini adalah Rp 2.372.000 dan Rp263.000. 

Selisih kedua angka tersebut (Rp 2.109.000) merupakan beban pokok produksi. Jumlah ini dipindahkan ke kolom perhitungan Laba Rugi untuk menghitung beban pokok penjualan. Prosedur penyelesaian neraca lajur selanjutnya tidak berbeda dengan perusahaan dagang.

Laporan Beban pokok produksi

Ini adalah laporan tentang kegiatan peruahaan manufaktur. Khususnya tentang beban pokok produksi barang. Laporan beban pokok produksi PT. SURYA DUNIA ABADI dalam dilihat dalam Tabel 1-3. Perhatikan hubungan antara laporan beban pokok produksi dengan perhitungan Laba Rugi. Terlihat bahwa beban pokok produksi merupakan bagian dari beban pokok penjualan.

Perhitungan Laba Rugi

Penyusunan perhitungan Laba Rugi dari neraca lajur tidak berbeda dengan perusahaan dagang. Perbedaannya terletak pada beban pokok penjualan. Dalam perusahaan dagang, beban pokok penjualan dihitung sebagai persediaan awal ditambah pembelian barang dagang dikurangi persediaan akhir. 

Untuk perusahaan pabrik, pos pembelian barang dagang diganti dengan beban pokok produksi. Memang, dalam perusahaan pabrik barang yang dijual tidak berasal dari pembelian, tapi dari proses produksi sendiri.

Untuk jelasnya secara garis besar di bawah ini dapat dilihat perbedaan antara perusahaan dagang dan perusahaan manufaktur.


Perhatikan Laporan Laba Rugi PT. SURYA DUNIA ABADI yang terlihat dalam Tabel 1.4 pada halaman berikut.

Neraca

Penyusunan neraca yang benar tidak berbeda dengan yang telah dibahas sebelumnya. Karena itu Neraca PT. SURYA DUNIA ABADI, tidak disajikan di sini, demikian juga dengan laporan perubahan saldo labanya.

Jurnal Penutup

Jurnal penutup yang harus dibuat untuk perusahaan manufaktur tidak berbeda dengan perusahaan dagang yang telah dibahas sebelumnya. 

Tetapi, termasuk dalam jurnal penutup perusahaan manufaktur adalah penutupan atas rekening-rekening yang berhubungan dengan kegiatan produksi. Perhatikan ayat jurnal penutup di bawah ini:

Setelah ayat jurnal penutup tersebut, rekening-rekening biaya pabrik akan bersaldo nol. Sementara itu, Rekening Ikhtisar Beban pokok produksi, setelah jurnal penutup di atas, nampak seperti di bawah ini:


Saldo debit Rekening Ikhtisar Harga Produksi sebesar Rp2.109.000 merupakan harga pokok barang selesai diproduksi. Jumlah ini kemudian ditutup ke Rekening Ikhtisar Laba Rugi. Ayat jurnal penutup yang dibuat adalah:




Setelah ayat jurnal penutup ini rekening Ikhtisar Beban pokok produksi akan bersaldo nol. Jurnal penutup rekening- rekening penjualan, biaya penjualan serta biaya administrasi & umum ke Perkiraan Ikhtisar Laba Rugi tidak dibahas dalam bab ini. 

Demikian juga jurnal penutup saldo perkiraan Ikhtisar Laba Rugi ke Rekening Saldo laba. Semua jurnal penutup di atas tidak berbeda dengan yang telah dibahas dalam perusahaan dagang.

Neraca Saldo Penutup dan Jurnal Balik

Pembuatan neraca saldo penutup dan jurnal balik tidak dibahas dalam bab ini, oleh karena tidak berbeda dengan perusahaan dagang yang telah dibahas sebelumnya.

ISTILAH BARU (Glosari)

  • Akuntansi biaya (cost accounting): bidang akuntansi yang berhubungan dengan penetapan beban pokok produksi dalam sebuah perusahaan pabrik/manufaktur (sekarang ini ruang lingkup akuntansi biaya diakui tidak hanya terbatas pada penetapan beban pokok produksi saja, tetapi juga mencakup perencanaan dan pengendalian).
  • Bahan baku (raw materials): bahan-bahan yang dipakai dalam proses produksi yang dapat dengan mudah dan langsung diidentifikasikan dengan barang jadi yang dihasilkan.
  • Bahan pembantu (indirect materials): bahan-bahan yang dipakai dalam proses produksi, tetapi tidak dapat diidentifikasikan secara langsung dengan barang jadi yang dihasilkan.
  • Bahan jadi (finished goods): barang yang telah selesai diproduksi tetapi belum dijual. Biaya yang tercakup di dalamnya meliputi seluruh biaya pabrik.
  • Biaya pabrik (manufacturing cost): biaya bahan baku, buruh langsung dan biaya pabrikase yang dibebankan dalam suatu periode.
  • Biaya overhead prabik (factory overhead cost): biaya-biaya pabrik selain bahan baku dan barang langsung yang tidak dapat diidentifikasikan secara langsung dengan barang jadi yang dihasilkan.
  • Biaya produksi (production cost): Biaya yang dibebankan dalam proses produksi selama suatu periode. Biaya ini terdiri dari persediaan dalam proses awal ditambah biaya pabrik.
  • Tenaga kerja langsung (direct labor): buruh yang mengenai secara langsung proses produksi atau yang dapat diidentifikasikan langsung dengan barang jadi yang dihasilkan.
  • Tenaga kerja tidak langsung (indirect labor): barang yang biayanya tidak dapat diidentifikasikan secara langsung dengan barang yang dihasilkan.
  • Beban pokok produksi (cost of goods manufactured): biaya pabrik ditambah dengan persediaan dalam proses awal dikurangi dengan persediaan dalam proses awal dikurangi dengan persediaan dalam proses akhir. Biaya ini merupakan biaya produksi dari barang yang telah diselesaikan selama suatu periode.
  • Persediaan dalam proses (work in process): Biaya bahan baku dan biaya-biaya pabrik lain yang telah terjadi untuk memproduksi barang yang belum selesai.

0 Response to "Contoh dan Cara Membuat Laporan Harga Pokok Produksi (HPP) Perusahaan Manufaktur dalam Akuntansi Biaya Serta Perhitungannya "

Post a Comment